. .

Registrasi Ulang Pengusaha Kena Pajak

 

repost www.pajak.go.id
Senin, 27 Pebruari, 2012 – 09:38

 

Mulai bulan Februari hingga Agustus 2012, DIrektorat Jenderal Pajak (DJP) akan melaksanakan program registrasi ulang bagi para pengusaha yang telah terdaftar sebagai Pengusaha Kena Pajak (PKP). PKP adalah para pengusaha yang bergerak di bidang usaha industri, perdagangan, dan jasa yang wajib memungut Pajak Pertambahan Nilai (PPN) atas barang dan/atau jasa yang mereka serahkan/jual dengan omset satu tahun lebih dari Rp. 600 juta.

Secara umum, syarat-syarat subjektif dan objektif untuk penetapan PKP dapat dilihat pada gambar berikut ini:

Gambar 1. Syarat Subjektif dan Objektif Penetapan Pengusaha Kena Pajak

Dalam program registrasi ulang ini, seluruh Kantor Pelayanan Pajak (KPP) di Indonesia akan meneliti kembali mengenai keberadaan alamat pengusaha yang bersangkutan maupun kebenaran dari kegiatan usaha yang dilakukan oleh pengusaha tersebut. Untuk itu, kepada seluruh pengusaha yang telah terdaftar sebagai PKP dihimbau untuk mempersiapkan data dan dokumen terkait dengan keberadaan alamat dan kegiatan usahanya.

Apabila dari hasil penelitian tersebut diketahui bahwa pengusaha yang bersangkutan sudah tutup atau sudah tidak aktif/tidak berusaha lagi, maka status pengukuhannya sebagai PKP akan dicabut. Dengan dicabutnya status pengukuhan PKP bagi pengusaha yang bersangkutan, maka Faktur Pajak yang telah diterbitkan atas penjualan barang dan/atau jasa oleh pengusaha tersebut, tidak dapat dikreditkan oleh pihak yang membeli.

Secara umum, proses registrasi ulang PKP dapat dijelaskan pada gambar berikut ini:

Gambar 2. Alur Registrasi Ulang Pengusaha Kena Pajak

Berdasarkan data per Desember 2011, jumlah pengusaha yang terdaftar sebagai PKP dalam administrasi Direktorat Jenderal Pajak adalah sekitar 870 ribu pengusaha. Namun demikian dari jumlah tersebut hanya sekitar 450 ribu pengusaha saja yang berstatus aktif dan secara rutin setiap bulan melaporkan Surat Pemberitahuan (SPT) PPN-nya. Sedangkan 420 ribu sisanya kemungkinan sudah tutup atau sudah tidak aktif lagi.

DJP berharap, pada saat program Registrasi Ulang ini selesai, akan diperoleh basis PKP yang benar-benar aktif dan jelas keberadaannya (valid). Dengan data PKP yang valid maka pelayanan KPP kepada para pengusaha akan lebih berkualitas serta administrasi pelaporan PKP juga dapat ditata dan diawasi secara lebih baik.

Ketentuan mengenai Registrasi Ulang PKP dapat dilihat pada PER-05/PJ/2012 tentang Resitrasi Ulang Pengusaha Kena Pajak Tahun 2012. Untuk informasi lebih lanjut silahkan menghubungi Kring Pajak di 500200.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>